Pengalaman Magenspiegelung di Jerman

Saya punya masalah lambung sejak saya masih kecil. Tapi sekitar sebulan lalu. kondisinya cukup buruk. Hingga akhirnya saya dirujuk oleh dokter ke Spesialis Gastroenterologi (Dokter spesialis masalah pencernaan). Kemudian disarankan melakukan Magenspiegelung atau pengecekan organ pencernaan saya. Disini saya mau cerita tentang pengalaman magenspiegelung di Jerman.

Masalah pencernaan ini bener-bener ngeganggu keseharian saya. Apalgi saya juga harus kerja selama Ausbildung. Ketika kambuh dan harus masuk kerja, rasanya bener-bener gak nyaman.

Awal kejadian, saya ngerasa bahwa perut saya kembuh, sakit melilit, asam lambung naik, bahkan ada rasa mual. Setiap kali saya makan sesuatu, rasanya bener-bener gak nyaman. Ada rasa sakit dan perut langsung penuh. Sebagai orang awam, saya malah mikir kemana-mana. Jangan-jangan saya kena penyakit ini dan itu.

Singkat cerita, saya pergi ke dokter. Disana saya diperiksa dan didiagnosis bahwa mengalami radang dinding lambung atau gastritis. Saya dapet resep obat pantoprazol. Ini adalah obat untuk menurunkan kinerja pompa proton yang memproduksi asam lambung. Selain itu, saya juga dapet surat rujukan ke dokter specialis.

Dirujuk ke dokter spesialis kadang gak semudah itu. Saya harus bikin termin (janji temu) dulu. Di Jerman ada portal khusus untuk bikin janji temu ini. Kita harus menelpon ke nomor khusus lalu nanti diarahkan ke dokter spesialis terdekat. Lalu, dapetlah saya janji temu, yaitu 1 bulan kemudia. wkwwkwk..

Selama 1 bulan nunggu janji temu itu, saya perbaiki pola makan saya. Makan makanan yang sekiranya gak memperburuk kondisi saya. Termasuk minum obat yang dokter kasih itu selama 2 minggu gak putus. Alhamdulillah kondisi saya agak membaik. Saya ampe mikir, “wah ini mah keburu sembuh lambung sayanya” haha..

Baca juga:  Aturan Bepergian Siswa bersama Sekolah di Jerman

Setelah 1 bulan, akhirnya janji temu saya tiba. Saya minta bantuan temen saya untuk nemenin saya, karena setelah magenspiegelung itu lebih baik dijemput dan si dokternya juga gak ngizinin saya balik sendirian.

Saya berangkat dari rumah jam 10:45. Sampe tempat praktek dokternya jam 11:30. Disana saya sodorin kartu asuransi kesehatan saya dan surat rujukan dari dokter. Lalu saya diminta ngisi formulir dan nunggu di ruang tunggu. Lalu gak lama saya dipanggil untuk melakukan magenspiegelung. Buat yang belum tau, proses magenspiegelung ini adalah proses pengecekan organ pencernaan dari dalam dengan media kamera melalui mulut dan menuju lambung atau usus halus.

Pertama saya diminta minum sebuah cairan. Saya gak tau apa itu. Lalu mulut saya dikasih spray yang disemprotin ke mulus. Lalu dokternya entah ngambil sempel darah atau nyuntikin sesuatu, saya gak mau liat apa yang dia lakuin. Wkwkwk.. Lalu gak dari itu, mulut dan tenggorokan saya kerasa kebas dan susah nelen. Saya nanya ke dokternya, apakah itu normal? Iya, normal. Saya lupa kapan mereka ngasih saya obat bius. Kemudian saya diminta berbaring di tempat tidur khusus dengan posisi tidur miring kiri. Lalu saya ngerasa agak ngantuk lalu tertidur. Jujur, saya gak tau apa yang terjadi disana. Tiba-tiba saya bangun dan prosesnya udah selesai. Saya ngerasa linglung. Bahkan saya agak lupa-lupa ingat apa yang dijelasin sama petugasnya. Kalo saya gak salah inget, nanti hasilnya bakal dikomunikasiin sama dokter dimana saya terdaftar. Setelah itu, saya keluar dari ruangan, ketemu temen saya dan pulang naek taksi.

Saya sempet nanya, berapa lama saya ninggalin temen saya pas proses itu. Dia bilang sekitar 30 menit. Itu termasuk nunggu disuruh masuk depan pintunya. Belum lagi nunggu saya siuman juga. Kata perawatnya sih sekitar 10-15 menitan. Wajarlah ya..

Baca juga:  Führungszeugnis, SKCK Versi Jerman

Anyway, saya gak bayar untuk proses ini. Ditanggung sama asuransi kesehatan saya. Ini cukup ngebantu. Karena di Indonesia biayanya sekitar 5 sampai 11 jutaan. Ngeri gak tuh? Terus, kita juga bisa dapet surat sakit untuk hari itu. Jadi kamu bisa izin ke sekolah atau tempat kerja untuk itu.

Buat temen-temen yang punya masalah pencernaan, jangan sungkan untuk dateng ke dokter. Karena kalo kejadian kayak saya, lumayan deg-degan. Apalagi ampe harus nunggu satu bulan buat rujukan.

Okay, sampai di sini dulu tulisan saya tentang pengalaman magenspiegelung di Jerman kali ini. Jika ada yang ingin disampaikan silakan tulis di kolom komentar.

Auf wiedersehen.

Note: Gambar dari redgreystock doi Freepik

Bagikan ke orang lain

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *